Rabu, 24 Februari 2016

Job Hunter


23 Februari 2016

            Surat Lamaran oke, Curiculum Vitae oke, Foto kopi KTP sama Pas Foto juga udah aman, SKHU juga oke. Sip, it’s time to do. Sesuai harapan, hari ini pulang cepat kuliah cuma setengah hari jadi langsung tancap jalan (bukan tancap gas) ke Carefour bawa surat lamaran. Well, ini adalah yang kedua kalinya aku antar Surat Lamaran ke Carefour di kantor kepegawaian TRANSMART Departement Store, setelah sebulan yang lalu aku datang kesana bawa lamaran dan sampai sekarang belum di panggil -_-.
            “Permisi mba, resepsonis nya ada” gak pake istrahat aku langsung aja nanya ke mba2 yang ada di situ. Ternyata resepsionis lagi entah kemana, 5 menit kemudian dia datang. Langsung aja aku temui dan bilang maksud kedatangan aku kesitu. “Jadi gini bu, sekitar sebulan yang lalu saya udah ngantar surat lamaran kesini terus sampai sekarang belum di panggil, jadi kebetulan juga nomor yang ada di surat lamaran itu mau saya ganti, apa bisa ?” Kata ku dengan nada pelan biar kelihatan sopan -_-. “Sebulan? Lama juga ya. Ya udah, antar lamaran baru aja. Hanya itu solusinya” Kata si resepsionis itu. Untung aja lamaran nya udah aku siapin jaga2 dia bakal ngomong gitu. Heheh, alhasil pengantaran lamaran selesai.
            But, this’s not the end. Habis dari Kantor Kepegawaian TRANSMART yang ada di lantai dasar, I go to the 4th floor menuju Kantor Kepegawaian MATAHARI. Sampai disana, kagetnya aku nengok kok banyak orang ada di depan pintu ada yg duduk di lantai ada juga yang berdiri. Buset, nanya deh aku “kak, ini pada ngapain kesini? Ngantar lamaran ya ?”Kebetulan banget kakak2 yang ada di depan aku, heheh. “Ia, bang” Katanya sambil manggil aku abang, padahal tadi aku manggil dia kakak, mana yang tua mana yang muda jadinya ini ? heheh. Setelah ngobrol2, ternyata si kakak itu ngantar adeknya untuk ngelamar kerja di situ dan mereka di situ udah dari jam 10, aku nengok jam udah setengah 12, lama ya mereka nunggu. Jam 12 lewat kami di panggil satu2. Udah deh, masuk kedalam kirain mau ngapain ternyata ngukur tinggi badan. Aduh, udah gelisah ini. Terus, orang di sebelah aku nanya “Pake ijazah apa dek?” sambil nengok ke arah berkas yang aku bawa “Masih baru tamat pak, jadi masih pake ijazah SMA” kata ku walaupun sebenarnya yang aku bawa SKHU bukan Ijazah. Setelah ngobrol2 lagi ternyata dia udah S1 Hukum dan udah melamar di berbagai tempat seperti Bank dan instansi lain tapi gak keterima karna katanya Instansi tersebut minta yang pintar2 dan punya pengalaman, aduh kasihan.
            Gak lama kemudian, aku masuk dan nyerahin lamaran terus di suruh rapet dinding untuk di ukur dan tiba2 “Gak bisa dek, tingginya enggak cukup’ sambil ngembaliin berkas lamaran tadi ke aku. Syok lah aku kan terus aku nanya “Emang berapa minimalnya?” terus dia jawab “165 dek, kamu Cuma 161”. Buset, aku yang tambah pendek atau gimana ya ? berkali-kali aku ngukur tinggi badan selalu pasti hasilnya 164-165, lah ini 161…,, alama.. y udah lah, berkas tadi pun aku ambil balik dan gak lama setelah aku keluar bapak yang tadi keluar juga terus aku nengok kayaknya lamarannya di balikin juga, “Gimana pak?” kata ku yang sama2 gak lewat -_- “Gak bisa dek, kurang umur. Y udah lah, mau gimana lagi” Katanya dengan nada yang… kasihan lah pokoknya. Alhasil, aku pun permisi duluan sama itu bapak dan langsung jalankan rencana B. Apa rencana B nya ? itu adalah untuk melamar jadi CS alias Cleaning Service.
            Enggak lama aku mulai nyari salah satu CS akhirnya aku nemuin juga dan langsung aku tanyain dimana ngantar lamaran dan sip berjalan sesuai rencana, tapi tiba2 “Tinggi minimal berapa, pak ?” kata ku “165, dek” katanya dan itu bikin aku say “aduh” dalam hati. Akhirnya, aku pulang dan sambil mikir2 akhirnya aku putuskan untuk tetap ngantar itu lamaran, siapa tahu aja nanti pas ngukur tinggi badan ada keajaiban. hehehehe   

Minggu, 14 Februari 2016

PUISI : BUNGA BERACUN


BUNGA BERACUN

Aku tidak tahu apakah aku yang salah
Sungguh kala itu ku kira kebahagiaan ada di tengah kita
Yang tiap pagi datang bawa permata indah
Tuk ungkapkan betapa dirimu penuh dengan kharisma

Tiap yang ku lakukan ku kira buat mu senang
Tapi, ternyata hanya khianat berkumandang yang ku dapat
Bahkan tuk tiap belaian yang ku berikan saat petang
Kau anggap pula sebuah hinaan yang teramat

Saat malam aku masih bisa merasakan harum tubuhmu
Biarpun ku tahu kita terpisah oleh dinding-dinding tak bertuan
Sungguh tak ku sadari ternyata bunga beracun yang ku rindu
Yang dengan perlahan lumpuhkan akal sehat dan di tinggalkan tanpa alasan

Tapi, aku ini…
Tak bolehkah ku tahu kekuranganku ?
Karna ku berencana tuk tahan mentari
Sehingga ku tak tidur dalam malam dan lupakanmu

Rabu, 10 Februari 2016

PUISI : HINA


HINA

Tak kan benar-benar terpahami
Sampai mata ini tertutup dan hati yg berbicara

Karna aku terjebak dalam diri ku sendiri
Sampai ketika aku berpikir aku kuat
Justru kelemahan menguasai ku

Ketika ku berpikir aku mampu
Justru seakan tubuh ini meninggalkanku

Aku di tatap tajam oleh sekelilingku
Tatapan yang tiada ku mengerti maknanya
Tiada di sertai cibiran dan cemooh
Tapi, intimidasi lah yang menjadi penusuk

Ku hanya ingin di terima
Tidak lah untuk menjadi raja
Namun, siapa yang peduli ?
Bukankah seorang hina tiada di pandang ?

Selasa, 09 Februari 2016

PUISI : MENGHITUNG PENGHARAPAN

MENGHITUNG PENGHARAPAN

Aku mulai berpikir akan sesuatu
Seperti sudah berubah,
Namun masihlah tak menentu

Yang kutakutkan adalah
Berbagai tuduhan nantinya
Serasa diaduk-aduk tak menentu
Terasa aku tertinggal kereta

Ingin mengejar memang
Namun, seberapa lama aku dapat berlari ?

Apakah aku butuh istrahat ?
Atau justru aku terlalu santai ?
Apalah jadinya ini ?

Dua perhitungan sudah selesai
Dan sepertinya kali ini gagal
Tinggal satu perhitungan lagi
Dan ku harap dapat berjalan baik


Senin, 08 Februari 2016

PUISI : Arti Kebersamaan


Halo gan, kali ini Puisi ane terinspirasi dari sebuah anime yang baru aja selesai ane tonton. Judul Anime nya Angel Beats... Kalau kalian pada nanya bagus apa enggak itu Anime, pasti ane bakalan bilang bagus. Soalnya menurut ane itu ceritanya inspiratif banget, mengajarkan kita tentang arti dari Hidup dan Kebersamaan dengan orang disekitar kita...... So, terciptalah puisi ini...heheheh.....

Langsung aja deh, ini dia puisinya.....


ARTI KEBERSAMAAN

Tak kala raga ini bersama
Hati terpisah oleh kebutaan
Habiskan sisa waktu
Tanpa mengerti makna hidup

Berperang dengan yang lain
Anggarkan jago dan pegang ego
Tak perduli di sisi merindu
Asal hasrat penuhi jiwa

Kelulusan pun tiba
Dengan kita yang jadi saksi
Air mata tinggallah kenangan
Tanpa tahu kan jumpa dimana

Saat-saat Cinta hadir
Mulut tak sanggup tuk ungkap rasa
Hingga waktu terasa habis
Barulah sadar akan hadirnya sang terkasih

Terimakasih menjadi senyuman terakhir
Dan harapan tuk jumpa menjadi rencana
Hingga pertemuan menjadi bukti dan tanda
Kau telah hadir dalam sanu bari